Pertama Kali Bikin UK Visa Langsung Approved! (Mengurus UK Visa 2017)


Alhamdulillah...

Gw seneng banget karena akhirnya UK Visa gw jadi. Inshaa Allah gw akan ke UK bulan Oktober ini dan akhirnya penantian panjang gw nungguin tuh visa selama 2 minggu kelar juga. Banyak yang bilang kalau bikin UK Visa itu ibarat gambling, kita ga tau pasti akan di approve atau di reject. Tapi menurut pengalaman gw, gw bisa ambil kesimpulan bahwa sebenernya pihak British Embassy di Manila sono (yang jadi pusat UK Visa Application Centre di South East Asia) hanya membutuhkan data dan informasi yang jelas tentang siapa kita di negara Indonesia ini dan apa yang akan kita lakuin selama di UK. Dan berhubung gw banyak dapet informasi tentang UK Visa ini dari blog-blog traveller lokal, so I will do the same and share my experience on how did I apply for this holy UK Visa. 

First of all, gw hanya akan ngebahas pengalaman pribadi gw dalam membuat UK Visa ini biar lebih fokus dan on point. Brief introduction about me, nama gw Fathyah, usia 22 tahun, seorang karyawan BUMN di Jakarta dan belum menikah. Jenis visa yang gw ajukan yaitu Kategori C Visit Visa with Multiple Entry. Visa visit tersebut berlaku selama 6 bulan dan selama itu kita bebas keluar masuk UK dengan ketentuan tidak melebihi period of stay (periode menetap). Dan visa gw sendiri Alhamdulillah dapet stay period selama 180 hari aka 6 bulan full!!! Yasss! Bisa bolak balik nih gw ke London selama 6 bulan kedepan asekkkk (kalo ada duitnya aamiin).

Secondly, sebelum mengajukan aplikasi visa harus dan mesti banget temen-temen buat research apa aja yang diperlukan dalam proses pengajuannya. Selama 4 bulan gw sibuk baca-baca blog lokal tentang pengalaman penulisnya dalam mengurus UK Visa. Setiap gw baca setiap itu juga gw deg-deg syur takut kalo-kalo visa gw ga akan di approve nantinya. Tapi overall gw udah siapin timeline rencana pengajuan visanya sih jadi kalo seandainya dalam pengajuan pertama gw gagal, gw masih spare 1 bulan sampe tanggal keberangkatan gw untuk ngajuin lagi yang kedua kali. Gw juga baca beberapa blog tentang pengalaman mereka yang visanya ditolak meski uang tabungan mereka mencapai 3 digit (what??)

Thirdly, persiapan dokuman persyaratan. Untuk yang satu ini gw lakuin dengan lapang dada dan ikhlas sejak 1 bulan sebelum appointment di VFS Global Kuningan City. Gw ga mau nyiapin berkas dengan terburu-buru yang nantinya malah terjadi kesalahan data dan harus ngurus ulang (capcay deh!) dan jadinya makan waktu dan buang-buang energi kita ajah. Jadi dokumen-dokumen yang gw persiapkan adalah :

1. Fotokopi KTP, KK, dan Akte Lahir (yang bahasa Indonesia). Berhubung gw belum menikah jadi gw ga menyerahkan buku nikah gw (yang belum ada). Tapi kalo lo udah married kudu melampirkan inih.

2. KTP, KK, dan Akte Lahir yang udah TRANSLATED. Bukan fotokopian ya, gw kasih yang aslinya. Yang di kertas A4 dan ada cap penerjemahnya. Biaya translate-nya Rp 100,000 per lembar silahkan langsung hubungi ke e-mail worldnet.andrew@gmail.com

3. Slip gaji 6 bulan terakhir (gw kasih yang asli karena kalo ntar butuh bisa minta lagi ke bagian SDM di kantor gw ehehe.

4. Surat rekomendasi dari kantor dalam bahasa inggris, begini contohnya :



5. Referensi dari Bank atau Bank reference (gw pake Bank Mandiri) bayar Rp 100,000 begini penampakannya :


Oh ya, ketika meminta Bank Reference jangan lupa meminta pihak bank untuk menyebutkan nominal tabungan dalam mata uang GBP. Gw ga tau sebenernya ini harus atau ga tapi menurut gw ga ada salahnya disebutkan biar kita terkesan sebagai Most Valuable Customer-nya bank tersebut wkwkwk.

6. Tiket pesawat PP yang udah issued. Ada yang bilang kalo ngajuin visa sebenernya bisa hanya dengan melampirkan bukti booking-an tiketnya aja tapi berhubung gw udah dapet tiket duluan karena ga mau gambling nasib UK Visa gw, jadi gw lampirkan yang issued nya aja. Gw naik Vietnam Airlines rute Jakarta-Ho Chi Minh-London. Kemarin pas mau collect passport di VFS Global gw sempet ngobrol sama salah satu mba-mba yang pernah belajar di UK, dia juga mengajukan visit visa tapi tanpa tiket pesawat yang issued dan tetep di approve kok. Jadi dia hanya melampirkan bukti booking-an pesawat yang dikirim ke e-mail dan tetep tembus. Tapi saran gw buat yang baru pertama kali mengajukan, hmm cobalah dipikirkan kembali.

7. Bukti pemesanan hotel. Ralat: Informasi yang jelas mengenai alamat tempat kita stay di UK nanti. Nah ini yang menurut gw menarik karena gw gak melampirkan bookingan hotelnya. Gw udah coba kontak owner Wisma Indonesia London untuk minta bukti bookingannya tapi beliau bilang lewat whatsapp kalau kita mau stay disana ga perlu in advance booking, tinggal dateng kesana aja dan check in same day (tergantung ketersediaan kamar). Jadi kemarin gw tulis di formulir dan di cover letter bahwa gw akan stay di Wisma Indonesia London (www.wismaindonesia.com) karena gw ga nemu website untuk booking hotel yang ga perlu bayar fee sedikitpun akhirnya gw hanya melampirkan print out halaman website si Wisma Indonesia ini. Dan dari beberapa artikel yang gw baca, selama ini kalo kita tulis alamat stay kita di UK pake alamat Wisma Indonesia ini mostly aplikasi visanya di approve. Tapi sejujurnya sampai detik ini gw belum tau mau nginep dimana nanti di London. 

Temen-temen yang berniat mau nyari host lewat Couchsurfing, dalam pengajuan visa lebih baik jangan disebutkan kalo lo bakal numpang di rumah temen. Keliatan kere dan lo harus melampirkan dokumen lebih banyak lagi mulai dari fotokopi passport temen lo (atau kalau dia orang Indonesia harus melampirkan fotokopian visanya), invitation letter, dan rekening tabungan dia. Gw sih ogah. Mwehehehehe. Lo tinggal tulis aja di formulir visanya bahwa lo akan nginap di Wisma Indonesia (like what I did) dan lo tulis alamat lengkapnya niscaya visa lo akan di approve. 

8. Rekening Koran (Bank Statement) selama 3 bulan terakhir. Nah.... Ini dia nih yang gw yakin jadi primadona pertanyaan kita semua. Berapa banyak sih duit yang mesti gw punya di tabungan supaya visa gw approved??? Berapa mas? Jawab akuh berapah???? Jawabannya adalah gw juga ga tau. Gw pribadi juga ga nyampe 50 juta direkening dan Alhamdulillah lolos. Dan ternyata ga mesti uang yang ada itu harus mengendap selama 3 bulan. Di rekening gw kemarin di bulan pertama cuma ada sepertiga dananya, trus bulan kedua setengahnya, dan bulan ketiga baru gw dapet full and that's completely fine! Asalkan transaksi lo di rekening tersebut jelas perputaran debit dan kreditnya, itu ga jadi masalah.

Menurut gw nih ya, sebenernya jumlah duit kita di tabungan harus cukup untuk meng-cover biaya perjalanan kita mulai dari berangkat, selama di UK, dan sampai pulang lagi ke Indonesia. Ga masalah kalo lo cuma punya 30 juta tapi kalo emang dalam itinerary lo bisa menjabarkan yang 30 juta itu mau dipake untuk apa dan kemana aja gw rasa aman. Semakin banyak uang di tabungan lo ga bisa menjamin bahwa visa lo akan di approve. Yang penting pastikan data-data pribadi lo valid dan akurat niscaya akan mulus kedepannya. 

9. Fotokopi passport lama dan baru. 

10. Passport terbaru yang asli (buat ditempel visa donggg).

11. Itinerary perjalanan selama di UK. Gw bikin yang simple aja kaya gini : 


Sebenernya gw berniat untuk mengunjungi kota-kota lain seperti Wales, Salisbury dan mungkin juga ke Edinburgh (Scotland). Tapi gw pengen bikin itinerary yang simple jadi di formulir pun gw sebutkan bahwa gw cuma akan stay di London doang (ehehehe). Yah semuanya agar lebih gampang visanya jadi. #demi 

Dan juga tempat-tempat yang akan gw kunjungi sesuai itinerary gw semuanya adalah free pass attraction hehe kenapa? Supaya cost yang ditulis di formulir nantinya ga terlalu besar (walaupun kenyataannya gw bahkan akan pergi ke kota-kota lain).

12. Pas foto khusus untuk visa UK ukuran 4,5 cm x 3,5 cm dengan fokus wajah 80%. Sampe di VFS Global ternyata foto gw dikembaliin. Damn! Padahal pas foto gw udah cakep malah ga dipake. Jadi gw rasa untuk pengajuan visa sekarang pas foto ini ga akan diminta. 

13. Surat pengantar/cover letter (optional). Gw juga sebelumnya ga kepikiran untuk bikin cover letter sama sekali tapi seorang temen dari Couchsurfing yang kebetulan orang London kasih tau gw untuk melampirkan cover letter ini. Memang dokumen ini ga diminta pihak embassy tapi kan petugas visa di Manila sana kan juga manusia biasa dan (gw yakin) mereka pasti akan menghargai usaha kita untuk mendapatkan UK Visa ini dilihat dari dokumen-dokumen yang kita lampirkan. Maka dari itu, gw sangat menyarankan teman-teman yang akan apply visa UK untuk membuat cover letter ini sesuai dengan yang udah gw lakuin : ditulis tangan. Harapan gw ketika gw tulis cover letter ini adalah semoga orang embassy di Manila sono bisa terkesan dengan tulisan tangan gw yang sangat indah dan dengan serta merta menyetujui visa gw. And I think it worked out well, tho. Gw lupa scan hasil tulisan tangan gw tapi kalian bisa pake draft gw kaya gini : 



Dalam membuat cover letter jangan lupa untuk menulis kenapa lo pergi ke UK (dalam rangka liburan atau business) dan berapa lama lo akan stay disana. Trus juga lo tulis alasan kenapa lo pengen ke UK, dan apa aja rencana lo selama disana (itinerary). Gw tulis di cover letter alasan gw pengen pergi ke UK adalah karena itu merupakan mimpi gw semenjak childhood (basic sih tapi it worked) dan juga karena gw sekarang ngajar Bahasa Inggris part-time (private english teacher) jadi gw pengen meningkatkan kemampuan speaking bahasa inggris gw ke level yang lebih tinggi dan London adalah tempat terbaik untuk memulai itu semua. 

14. Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT) Pajak tahun 2016 (optional). Yap ini emang ga diminta sama sekali tapi gw cuma inisiatif aja siapa tau bisa men-support data dan informasi mengenai keberadaan gw di negara ini.

15. Print-out formulir pengajuan visa yang sudah ditandatangani. Yang ini jangan sampai lupa yaaa guys! Gw males ngebahas formulir online-nya disini karena akan panjaaaang banget jadi kalian bisa cek toko sebelah yah buat ini. Pokoknya ngisi formulir online-nya diisi sebaik mungkin, apa adanya dan jangan ngasal. Gw sendiri butuh waktu 1 bulan sejak bikin akunnya sampe formulirnya keisi semua ehehehe #procrastination.




Nah setelah semua berkas siap, dibuat, disusun, dan disimpan serapih mungkin dalam stopmap barulah gw bikin appointment untuk tanggal 8 Agustus 2017 di VFS Global Kuningan City. Jangan lupa membawa print out bukti appointment kita di VFS Global yah! 

Begitu sampe di VFS Global Kuningan City, gw harus lewat metal detector dan tas gw diperiksa security baru kemudian masuk kedalam kantor VFS Global-nya. Begitu sampe disana harus fokus ya guys cari yang visa section khusus UK, jangan ke yang lain. Karena disana dalam satu ruangan luas ada section untuk UK, Australia, New Zealand dan beberapa negara Schengen. Nanti security akan ngasih nomor antrian dan begitu masuk tinggal duduk manis nunggu nomor antrian dipanggil. Ini dia penampakan UK Visa section-nya : 

Sejujurnya setelah gw ambil foto ini langsung ketahuan ama security dan seketika itu doi langsung datangin gw dan minta gw buat hapus nih foto. Beruntung gw pake iPhone, jadi setelah delete photo kan masih kesimpan di folder 'Recently Deleted' ehehehe. Plis jangan tiru gw, gw terlalu excited sampe kaya gini. 


Di UK section sendiri ada 8 counter untuk application submission-nya, 1 counter untuk passport collection, dan 3 ruangan biometrik. Begitu nomor gw dipanggil gw langsung ke counter-nya dan langsung kasih berkas gw dan paspor terbaru gw yang asli. Menurut gw petugasnya cukup profesional walaupun masih muda-muda dan ketika giliran gw pun mereka sama sekali ga banyak ngomong. Gw uda persiapan bawa berkas asli (KK, Akte, Ijazah, dll yang mungkin perlu) tapi ternyata nyampe disana ga diminta tunjukkin sama sekali. Begitu gw kasih berkas, mereka input nomor seri pendaftaran gw, trus berkas gw dibungkus, ditempel barcode (sesuai nomor seri pendaftaran) dan dimasukkan kedalam map besar kaya gini : 




Nah setelah ini, tinggal menunggu dipanggil buat rekam data di ruang biometrik dan sekalian foto. Makanya pastikan muka lo ga kucel ketika datang. Selama di ruang biometrik prosesnya cepet banget. Gw masuk, disuruh duduk, kasih berkas, rekam sidik jari dan foto. Petugasnya sempet nanya sedikit siapa nama panjang gw dan tanggal lahir gw (kaya ngetes informasi kita gitu) dan gak ada wawancara sama sekali. Setelah foto gw udah boleh keluar dan langsung pulang. Lama waktu pemrosesan visa UK yang visit adalah 3 minggu, bisa lebih cepat atau lebih lambat. Kebanyakan  sih mereka bisa selesaikan lebih cepet dari itu.

Tibalah dua minggu terpanjang dalam hidup gw. Gw deg-degan banget nungguin hasil proses aplikasi visa gw karena kemungkinan untuk ga di-approve ada dan bisa jadi karena (1) duit gw ga nyampe 50 juta; dan (2) gw ga ngelampirin asuransi perjalan, bukan karena ga mau tapi emang gw ga beli/ga ada. Di persyaratan aplikasi visa sesuai yang tertulis di website ini emang ga diminta asuransi perjalanan. Tapi kalau visa Schengen, lo harus lampirin asuransi perjalan yang sesuai dengan coverage minimal yang ditentukan. Gw selalu buka e-mail tiap hari dan tiap jam gw tungguin email dari admin VFS Global berharap dapet pemberitahuan bahwa visa gw udah jadi  tapi dua minggu berlalu dan tetep ga ada apa-apa. Oke, gw ambil kemungkinannya adalah paling lama waktu pemrosesan visa buat mereka adalah 3 minggu. Jadi gw mesti bersabar for another week. 

Tiba-tiba pada tanggal 22 Agustus 2017 pas gw baru sampe kantor gw buka e-mail (udah ga berharap lagi) dan ada e-mail pemberitahuan kaya gini :


Yang ada dipikiran gw ketika baca e-mail ini adalah berkas formulir gw baru sampe di Manila dan baru akan diproses. Karena emang ga jelas banget kan email ini (gw pikir awalnya gitu). Jadi setelah gw baca email ini gw cuekin aja karena gw makin kecewa kenapa berkas gw baru sampe di Manila padahal udah 2 minggu. Trus siangnya gw masih penasaran gw baca-baca lagi blog-blog lokal tentang pengajuan Visa UK terbaru tahun 2017 dan gw baca lagi e-mail yang tadi. Sampe setelah gw baca ulang 4 kali baru gw dapet hidayah bahwa sebenernya visa gw udah selesai diproses (masih belum ketahuan di approve atau di reject) dan udah bisa diambil. Karena gw udah ga tahan pengen buru-buru tau hasilnya, akhirnya sore itu juga gw langsung cabut ke Kuningan City buat menjemput buku passport tercinta gw. FYI ya guys kalo mau ambil passport individu di VFS Global Kuningan City bisa dilakukan hari Senin-Jumat mulai dari jam 15.00 - 17.00 WIB.

Sampe di VFS Global Kuningan City gw langsung masuk ambil nomor antrian dan nunggu dipanggil (seperti saat submit berkas). Gw deg-deg syur duduk nungguin disitu jadi gw ajak mba-mba disebelah gw ngobrol. Begitu nomor gw dipanggil gw ke counter 9 dan gw langsung serahin struk nomor seri pendaftaran gw dan nomor antrian. Gw udah siap dan jaga-jaga kalo emang amplop yang gw terima ukurannya gede, artinya ga lolos karena biasanya kalo visa kita ga di approve akan dilampirkan kertas berisi keterangan kenapa visa kita ga lolos. Tapi kalo amplopnya berukuran kecil (yah kira-kira cuma muat buat 1 passport doang) Inshaa Allah itu pertanda baik. Dan begitu amplop gw dikasih, inilah yang gw terima :


Tampak depan

Tampak belakang (ga ada apa-apanya hehehe)


Dari ukuran amplop sih udah bisa bikin gw lega karena pas gw raba-raba cuma ada passport gw doang. Tapi gw sengaja tahan-tahan ga langsung buka disitu. Gw tunggu sampe waktu shalat Maghrib di Kuningan City, pas di musholla baru gw buka dan jrengggggg :

Alhamdulillah jadi juga gw berangkat ke UK. London, I am coming!!!




Dari sekian panjang persiapan gw untuk London Trip pertama gw, ada beberapa tips yang bisa gw saranin ke temen-temen semua yang berniat mengajukan visa dan nyusun rencana perjalanan ke London : 

  1. Research. Research. Research. Carilah informasi sebanyak mungkin dan persiapkan diri dengan segala kemungkinan yang terjadi. Cari tau kenapa ada visa yang di-approve dan kenapa bisa sampe di-reject?
  2. Spare waktu buat persiapan matang. Jangan terburu-buru dan jangan mempersiapkan semuanya pada saat injury time. Ingat waktu tercepat buat lo bisa ngajuin Visa UK adalah 3 bulan sebelum tanggal keberangkatan. Minimal 7 minggu sebelum tanggal keberangkatan lo harus udah ngajuin visa supaya kalo misalnya gagal, lo masih punya waktu 1 bulan lagi untuk apply kedua kali. 
  3. Persiapkan dokumen dengan rapih dan teratur. Ini harus dibiasakan. Dokumen jangan sampe kotor dan terlipat. Simpanlah dalam map.
  4. Hitung cost dan expense untuk trip lo dan biaya pengurusan visa.
  5. Berdoa! Jangan lupa bahwa kesuksesan persiapan perjalanan lo hingga pembuatan visa pun semua karena Allah SWT. Oleh karena itu, jangan males berdoa supaya visa lo di-approve dan persiapan lo lancar sampe kembali ke Indonesia. Fighting ya guys

Salaam, Fathyah

20 comments:

  1. Halo.. Mau tanya nih.. Setelah semua dokumen dimasukin ke map yang gede, kan di bawa ke ruang biometri. Setelah biometrik selesai, dokumen di map gede tadi di balikin ke kamu lagi atau Gimana??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga diballikin, dokumen itu yang dikirim ke Manila sama mereka Mas Leo.

      Delete
  2. Halo.. Mau tanya nih.. Setelah semua dokumen dimasukin ke map yang gede, kan di bawa ke ruang biometri. Setelah biometrik selesai, dokumen di map gede tadi di balikin ke kamu lagi atau Gimana??

    ReplyDelete
  3. Halo selamat sore mbak, terimakasih banyak atas sharing-sharing nya. Sangat bermanfaat!
    Mba, ada beberapa hal yg ingin saya tanyakan:
    1. Saya berencana ke UK untuk menghadiri undangan konferensi, dimana pihak penyelenggara menanggung akomodasi saja. Sisanya saya akan disponsori oleh pihak fakultas saya.
    Sbg bukti kuat bahwa ada yg menjamin kehidupan saya disana, apakah surat dari fakultas cukup berisikan bahwa mereka akan menanggung biaya yg saya butuhkan untuk sampai hingga pulang kembali ke Indonesia saja? Atau di surat tsb juga tercantum nominal bantuan dari fakultas?

    2. Selain menjadi mahasiswa, saya bekerja sebagai pengelola asrama dengan gaji tidak sampai 2 juta perbulan. Apakah saya perlu melampirkan surat keterangan kerja saya? Dan meskipun saya digaji, saldo akhir bulan selalu nol. Apakah ini dapat meragukan pihak kedutaan, disamping saya sudah dijamin akan disponsori oleh fakultas.

    Terimakasih banyak ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Mba Kanza, maaf aku baru buka blog lagi. Terkait pertanyaannya:

      1. Menurut saya surat dari fakultas harus menyebutkan nominal bantuan yang diberikan untuk kegiatan mba disana (suratnya in english dan nominal dalam poundsterling/GBP ya) dan juga lampirkan rekening koran fakultas (3 bulan).

      Disamping itu karena kegiatan ini bersifat undangan maka pihak Embassy nya akan minta surat undangan dari pihak penyelenggara juga, so don't forget to attach.

      2. Kalau rekening pribadi mba kayanya ga perlu dilampirkan deh karena sudah ada sponsor, tapi tentang surat keterangan kerja gapapa dilampirkan aja untuk memperkuat biodata mba.

      Saran aku mba bikin cover letter/surat pengantar kaya punyaku dan disitu bisa mba jelaskan tujuan mba ke UK apa dan berapa lama serta kegiatan tersebut sudah ditanggung oleh fakultas dan pihak penyelenggara serta nominal bantuan yang diberikan fakultas. Semoga berhasil Mba Kanza!

      Delete
  4. Halo Mbak trims sudah share pengalaman apply visa UK. Mbak, ada jg yg bilang kalau pihak british embassy sgt memertimbangkan travel history kita. Aku ada rencana apply visa UK namun travel history ku sekitar Singapore dan Malaysia doank. Nah Mbak sendiri sebelum apply visa UK, udh pernah kemana aja? Jujur aku kurang pede kalau apply visa UK namun travel history ku bisa dikatakan terbatas.

    Trims ya Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi dear honestly aku belum pernah keluar negeri sih before UK hehe dan ada beberapa fakta lain:
      1. Aku beli tiket pesawat JKT-London PP di bulan April sebelum pasporku jadi.
      2. Pasporku baru jadi bulan Mei dan masih kosong (alias gada travel history).
      3. Aku apply UK Visa di bulan Agustus dengan paspor yang masih perawan dan Alhamdulillah jadi.

      So don't worry ya asalkan formulir aplikasi visa kamu lengkap seperti yang aku jelaskan diatas inshAllah accepted kok. Good luck!! UK is waiting.

      Delete
    2. Hey Mbak trims atas jawabanny. Oh ya ada lagi yg mau aku tnyakan mengenai lampiran SPT tahunan. Nah dokumen tsb apa juga di translate kan?

      Delete
    3. Ga perlu mba, cukup dilampirkan aja..

      Delete
  5. halo mbak, berarti klo pake nginep di" wisma indonesia" githu gpp ya, tanpa perlu menunjukan bukti booking hotel? trus saya penasaran..jadinya nginep dimana? couchsurfing atau di wisma indonesia?makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, iya aku udah kontak owner Wisma Indonesia-nya juga dan beliau bilang kalau selama ini mencantumkan nama dan alamatnya saja udah cukup, dan semua visanya di approve mba. Trus jadinya semalam pertama aku nginep di rumah temen (whom I met on Couchsurfing) dan 10 malam selanjutnya aku nginep di hostel daerah Hammersmith.

      Delete
  6. hallo mba,
    saat aku datang ke embassy yang ditunjuk di bali.
    aku bertanya apa aku kasih dokumen asli, dia bilang yang copy.
    otomatis aku kasih semua dokumen yang copy'an.
    apa aku reject nanti ?? :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mba Dydy, seingatku di petunjuk pengajuan visa yang di issue oleh VFS dikasih tau kok dokumen-dokumen apa saja yang harus asli/fotocopy. Dan dokumen-dokumenku udah aku gabung dari awal (either asli/fotocopy sesuai petunjuknya)dan aku simpen dalam 1 map jadi pas di VFS nya aku ga bawa dokumen lain selain dalam map itu.

      Semoga ga jadi masalah ya mba karena esensinya kan mereka cuma butuh data kita aja, hopefully either original/copy still be approved. Jangan patah semangat mba..!

      Delete
  7. Halo mbak salam kenal. Saya berencana ke UK tahun depan dengan sponsor dari calon suami. Nanti calon suami yang mengcover semua akomodasi dan biaya perjalanan. Untuk itu perlukah saya lampirkan printout dari Wisma Indonesia kah? Karena selama di UK saya akan tinggal dirumah calon suami saya. Dan perlu jugakah saya lampirkan rekening koran saya? Karena saya juga akan melampirkan bukti keuangan calon suami saya. Dan untuk cover letter harus kah ditulis tangan mbak? Maaf untuk pertanyaan panjang saya. Dan saya berharap jawaban dari mbak Vathya. Teeima kasih =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi dear salam kenal juga. Jadi untuk jawab pertanyaannya:
      1). Print-out Wisma Indonesia itu dilampirkan kalau memang Mba belum dapet akomodasi yang jelas. Tapi kalau memang nanti sudah ada hotel/penginapan lain silahkan pake alamat hotel itu aja.
      2). Rekening koran cukup punya suami Mba aja karena doi yang menanggung semua biaya perjalanan Mba.
      3). Untuk cover letter aku sengaja tulis tangan supaya terlihat lebih 'personal', jadi waktu itu aku sih berharap supaya petugas visa di embassy nya bisa tersentuh dengan perjuanganku buat dapetin visa ini. Cheers to that! Hehe. Tapi aku rasa ga masalah sih kalau diketik, nanti di ttd aja dibawahnya.

      Good luck Mba! UK is waving at you.

      Delete
  8. Halo mbak, jadi waktu itu mbak nggak jadi nginep di Wisma Indonesia ya? Tapi tetap melampirkan print out Wisma Indonesia? Apakah dari pihak kedutaan nanti mengecek ke Wisma Indonesia mbak? Dan bisakah dengan sponsor kita tetap melampirkan print out Wisma Indonesia?? Terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo dear. Yup sama sekali sampe di London aku ga ke Wisma Indonesia, karena riil-nya aku nginap di rumah temen dan lanjut ke hostel lain. Tapi emang diawal saat pengajuan visa aku tetap lampirkan Wisma Indonesia itu karena embassy kan butuh kepastian alamat kita selama di UK nanti. Masalah realisasinya jadi nginep dimana, itu kan beda cerita ya..

      Kalau memang dari sponsor kamu sudah menyediakan akomodasi, silahkan pake alamat akomodasi yang disediakan sponsor aja. Tapi kalau belum ada, you better attach this Wisma Indonesia thing.

      Good luck ya..!

      Delete
    2. Dan tenang aja, aku 100% yakin kalau pihak embassy-nya ga akan ngecek ke Wisma Indonesia kok. Aku tahun lalu sempat WA-an sama owner-nya dan dia confidently bilang setiap aplikan visa yang pake alamat Wisma Indonesia dijamin lolos kok..! How nice is that?!

      Delete
    3. Wah, terimakasih ya kak untuk penjelasannya. Mungkin untuk kemungkinan approve nya saya lampirkan print out halaman depan dari website Wisma Indonesia aja ya kak? dan waktu sampai di imigrasi di UK apa aja kak yang ditanyain? hehe
      Makasih 😊

      Delete
    4. Yup, lebih baik dilampirkan aja. Pas sampe di imigrasi Heathrow dia ga tanya banyak sih, cuma minta paspor kita, trus lihat foto paspor dan lihat muka kita, mungkin buat make sure kalo orangnya sama kali yah hehe. Trus aku juga sempet ditanyain gini "For traveling or studying?" then aku cuma jawab "Just traveling" trus kasih senyum lebar aja.

      London people are not that friendly but at least give them a smile to make you feel better.

      Delete

Powered by Blogger.